Tentang yang Paling Mengesankan

Yang namanya kuliah, pastilah setiap mata kuliah punya kesan masing-masing. Mulai dari mata kuliah yang paling membosankan, paling favorit, paling santai, paling banyak tugasnya, dan segala macem. Dan yang bikin suatu mata kuliah berkesan nggak cuma karena materinya. Tapi juga dosennya, tugas yang mesti dikerjain dan dikumpul, sampai temen-temen yang ngambil bareng mata kuliah itu. Kalau diitung-itung, saya kuliah tuh totalnya… SEBELAS tahun. Astaga. S1 aja saya 4,5 tahun, trus S2 kemaren 1,5 tahun, dan S3nya 5 tahun. Setdah. Betah amat ya saya kuliah. Tapi saya sebenernya memang suka sih kuliah. Saya suka proses belajar mengajar, mendapatkan ilmu baru, bahkan sebenernya there is this thrill of doing assignments and exams. The thing that I don’t really like about being a student is just the pressure of getting good grades, I guess.
Anyway, dari masa kuliah saya yang sebelas tahun itu, ada beberapa mata kuliah yang bagi saya berkesan banget.

  1. Kimia Organik Fisik. Mata kuliah yang saya ambil waktu saya S1, wajib untuk semester 5 Karena Kimia Organik II saya cuma dapet C, jujur, saya sempet ogah-ogahan ngambil mata kuliah ini. Let me just say that Organic Chemistry and I don’t really mix well together. Tapi ternyata, justru mata kuliah ini satu-satunya matkul di bidang kimia organik yang saya bener-bener suka. Mungkin karena cara ngajar dosennya (waktu itu dosen saya Pak Harno) pas buat saya. Beliau bener-bener bisa membuat saya melihat logika dari reaksi kimia organik. Makanya bagi saya, ini mata kuliah organik yang make sense, dan nggak cuma asal hafal aja. Saya inget, catetan saya rapiii banget, dan warna-warni. Terus waktu ujian, saya juga ngerasa bisa pas ngerjainnya. Eh UJUG-UJUG NILAI SAYA DAPET C. Ya saya kesel dong. Sumpah, kayaknya itu satu-satunya mata kuliah yang saya waktu liat nilai akhirnya, saya lamgsung ngomong, “Masa gua dapetnya segitu sih?”. Dengan penuh dendam saya ngambil lagi waktu semester 7, berbekalkan catatan saya di tahun sebelumnya. Dan bener kan, akhirnya saya dapet A. Seneng banget rasanya.
  2. Kimia Instrumen. Waktu S1, saya sebetulnya agak obsessed pengen banget masuk Lab Kimia Analitik untuk penelitian. Ini mata kuliahnya tentang analisis kimia menggunakan instrumen analisis. Jadi mulai prinsip dasar UV Vis, AAS, dan semacamnya. Sekali lagi, saya suka mata kuliah ini karena bagi saya, konsep yang dipelajari di mata kuliah ini make sense buat saya. Logis. Dan saya seriuuus banget kalo lagi kuliah. Saya selalu duduk paling depan, dan rajin nyatet. Nyatet di matkul ini sebenernya agak jadi suatu tantangan, karena kelas saya dosennya bersuara semacam lambaian daun kelapa, alias sayup-sayup nyaris nggak sampai. Meanwhile, kelas ganjil yang jadwal kuliahnya sama dan kuliah di sebelah ruang kelas kami, dosennya kebalikan banget dari dosen kelas kami. Lah kadang-kadang yang kedengeran itu suara dosen kelas sebelah kok. Dosennya suka ngasih handout yang pake bahasa Inggris, dan saya biasanya suka saya translate dan hasil terjemahan saya itu yang saya tulis di catetan saya. Trus saya bangga dong, waktu ujian akhir, kan ujiannya open book tuh. Dan hampir satu kelas itu, termasuk para kakak tingkat yang saya gak kenal dan saya yakin juga gak kenal sama saya, mereka juga pake fotokopian catetan saya.
  3. Kimia Permukaan, ini berkesan karena…saya tidur melulu. Yang ngajar padahal ibu dosen yang cantik jelita. Tapi sayangnya kalo ngajar, beliau cuma bacain slide di OHP aja. Ya saya yang baru bangun habis tidur sepanjang kuliah Mikrobiologi tentu saja terkantuk-kantuk dan akhirnya menghilang di alam mimpi. Dan ajaibnya, saya selalu bangun tepat saat kuliah selesai. Kayaknya cuma pernah satu kali saya kebangun, kelas sudah kosong dan hanya ada saya dikelilingi oleh Sura, Ratih, Emil dan Yesi (my squad in my undergraduate years!) yang memandangi saya dengan prihatin.
  4. Environmental Resources Management, mata kuliah yang saya ambil waktu S2 dulu. Dosennya si Christian, yang akhirnya jadi thesis advisor saya. Sumpah, saya seneng banget kuliah ini. Materinya menarik sekali, dan cara dosennya ngajar yang bener-bener bikin saya betah kuliah. Waktu kuliah seakan-akan kita traveling around the world, observing how people in different places are managing their natural resources with different yet similar ways. Saya inget, waktu kuliah terakhir, semua mahasiswa pada tepuk tangan waktu Christian mengakhiri kuliah. I learned a lot from this course.
  5. Ecological System and Management (ENV411F). Iya, saya masih inget kode mata kuliahnya. Ini ngambilnya waktu S2. Dan berkesan lebih karena…dosennya. Dosennya orang Palaeocology dan tengil-tengil gimanaaa gitu lho. Cara ngajarnya asyik sih sebenernya. Sayanya aja yang bego kalo udah soal biologi. Saya inget, dia pernah berusaha ngejelasin how to read a contour map ke saya. Dan dia dengan prihatinnya ngomong ke saya, “Utami, do you even know how to read a map?”. Pernah suatu hari dia telat masuk kelas, dan ngomong gini, “Sorry for being late. My ex-wife just called me and it wasn’t an easy conversation.” Kita satu kelas langsung pada diem dan liat-liatan. I mean, how would you respond to something like that???. Betewe, waktu saya masih rajin ngeblog di Multiply dan blogspot, saya kayaknya sering deh cerita soal si dosen Ecology ini.
  6. Environmental Revolution. Salah satu mata kuliah yang paling berat deh kayaknya waktu saya S2 dulu. Dosennya namanya Priya, and she could look so intimidating. Tiap minggu, kita dikasih bahan bacaan wajib itu minimal 5 artikel jurnal atau book chapter, and the shortest one was like…15 pages. Nggak cuma disuruh baca, kita mesti bikin ringkasan dan view kita atas bacaan tersebut sepanjang maksimal LIMA KALIMAT. Sakit kepala nggak tuh jadinya? Dan model kuliahnya gini. Satu kelas dibagi menjadi beberapa kelompok sejumlah topik bahasan di semester itu. Dan setiap kelompok, setiap minggunya harus memimpin class discussion and class activities tentang topik di minggu tersebut. Saya inget, kelompok kami ngambil topik Ecology. Saya inget, tiap kali keluar kelas habis kuliah ini…I always felt so exhausted. Tapi bener, ini mata kuliah yang betul-betul akhirnya shaping my ideas on how to perceive the environment, and our positions and roles in it. Saya inget banget, salah satu take home message that I kept on thinking about after that class was, “You supposed to act like you’re a part of the environment, and not apart from it”. Terus untuk final essay di kelas ini, saya ngambil topik Human and Wilderness, dan saya dapet 80 apa 85 gitu. Yang saya inget, feedback dari Priya tuh gini, “This is such an enlightening essay and a pleasure to read, thank you for writing it.” SENENG, GILA.

7. Environmental Organic Chemistry, mata kuliah yang saya ambil waktu S3. Pas ngambil, kirain isinya bakal organik banget. LAH judul mata kuliahnya aja gituuu… Tapi ternyata, isinya malah lebih ke Kimia Fisika sih. Tapi obyeknya senyawa organik.

Saya sebenernya seneng, karena ya itu tadi, bagi saya, ini tuh mata kuliah yang make sense. Logikanya bisa saya ikuti. Tapi PRnya hampir tiap minggu, dan kalo ngerjain PR tuh suka yang capek sendiri, karena mesti nurunin rumus, terus saya suka sok rajin ngetik di MS Word. Kalo ada PR, ngerjain bareng Sadia dan Megan. Kadang-kadang sama Helena jugaaa… pas mid-exam, entah kenapa saya kena panic attack, dan ngeblank waktu ujian. Trus pas selesai ujian, dosennya nanya ke saya dan saya langsung nangis gituuuu… Ahahahaha…

7. Physico-Chemical Processes in Environmental Engineering (CE550). Ini mata kuliah yang diakui sebagai salah satu mata kuliah terberat di Division saya dulu. Bahkan waktu advisor saya tau saya lagi ngambil course ini, dia langsung ketawa dan bilang, “Oh, I know for sure it’s going to keep you very busy during the semester.” Kuliahnya tiap Senin-Rabu-Jum’at, dan tiap Jum’at, ada kuis mingguan. Pertama kali ikut kuis, saya dapet 4. Sedih. Tiap minggu ada homework.

Salah satu homework buat CE550. Disuruh bikin permodelan pake Matlab, dan saya GAK PERNAH pake MatLab sebelumnya. Saya selesai ngerjain ini jam setengah dua dini hari, dan pas ngeprint di perpus tuh rasanya mau nangis.

Homeworknya sih cuma 2 soal, tapi ngerjainnya bisa berhari-hari, secara jawaban untuk satu soal aja panjangnya bisa 6 lembar. Bagi saya mungkin lebih berat karena basic saya MIPA kali ya, jadi agak kebingungan pas ngadepin ilmu yang engineering gitu. Tiap kali office hour, saya selalu muncul di kantor Prof. Blatchley (saya inget, selain saya, temen saya si Isis juga selalu muncul pas office hour). Pas kuliah, saya selalu duduk paling depan, dan omongan dosennya selalu saya rekam. Saya inget banget, biasanya saya nggak banyak ngomong di kelas. Tapi pernah dosennya ngasih pertanyaan di kelas, something about chlorination. Dan karena itu memang kimia banget, saya jawab. Trus dosennya ngomong gini, “Excellent, I couldn’t even give a better explanation than that.” Damn, I was so proud of myself at that time.

8. Biodegradation and Bioremediation, ngambil waktu S3 dulu simply because I didn’t know what other course to take. Turned out it was one of the most entertaining course I’ve ever taken, thanks to Prof. Turco who taught the class. Awalnya sih ada 10 atau 11 mahasiswa yang ngambil mata kuliah ini. Trus pas pertemuan pertama di syllabus week, dosennya menjelaskan that we would have a total of 5 essays and a research proposal on bioremediation as our final project, besoknya pada ngedrop mata kuliah ini, and we ended up with only 5 students in the class. Tapi itu si dosen ngajarnya santai banget. Bahkan setelah essay pertama, dia bilang, “You guys did well enough on your first essay so I don’t think anymore essays would be necessary.” Jadi ya udah, nggak jadi deh yang 4 essay sisanya itu. Cuma proposal doang. Trus pernah nih, dosennya suatu hari ngimel kita, isinya gini: “If I promise you to buy lunch for the class, would you guys mind if we have the class on Wednesday instead of Tuesday next week?”. Beneran deh, kayaknya selain Ecological System and Management waktu S2 kemaren, ini mata kuliah terkait Biologi yang saya nggak pernah ketiduran.

Anyway. Look at me talking SO MUCH about courses that left some memorable impressions for me. How about you? Mata kuliah apa yang paling mengesankan dan tidak terlupakan, apapun alasannya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *